• Call us: 085-100-313999
  • [email protected]

Dulu buka di kaki lima rame banget pembelinya, sekarang pas pindah ke ruko malah jadi sepi kenapa ya..??

Pada saat pindah lapak malah gak laku ? Ada yang mengalami juga..?? Mari kita analisis dari salah satu kasus berikut (bahasa sengaja tidak diubah ke bahasa formal agar enak dibaca)

“Dulu pernah tuh buka ramen sama temen di pinggir jalan alias kaki lima-an gitu, di daerah kampus. Awalnya sih sepi, trus kita coba buat sebar brosur ke daerah kosan ma ke mahasiswa langsung yang lagi pada nongkrong.

Alhamdulillah 6 bulan kemudian mulai ada yang beli, sampe omset awal di bulan itu sama dengan gaji pegawai lah. Lama kelamaan makin banyak nih yang beli sampe meja ma kursi penuh terus tiap malem.

Seneng tuh, dan mulai mikir buat nambah tempat  biar makin banyak. Duit juga udah ngumpul. Eh kebetulan ada ruko daerah situ juga yang bisa disewa. Jaraknya 1 km lah dari lapak semula. Deketkan ya, jadinya kita putusin buat pindah aja ke ruko itu. Dan kita bayar dulu sewanya buat 6 bulan.

Gak kerasa waktu cepet banget sampe 6 bulan kemudian harus bayar uang sewa lagi untuk perpanjangan. Tapi bingung bayarnya gimana, soalnya pemasukan gak banyak selama pindah ke ruko. Sepi malah. Padahal dekorasi ma tempat udah dibagus-bagusin.

Kas abis dan kita putusin buat tutup ruko. Mau pindah ke lapak lama tapi udah ada yang jualan juga disitu. Akhirnya cuma bisa balik ke kosan dengan tangan hampa sambil nanya ke diri sendiri “Apa yang salah ya..?? Jangan-jangan ada kompetitor yang jail lagi..??”

Nah loh..!! Bangkrut kok malah nyalahin kompetitor jail wkwk..

Ok, apa nih yang salah?? Ada yang pernah mengalami juga?

Kadang kita suka tergiur dengan omset besar saat di kaki lima, sehingga kita memutuskan untuk pindah ke ruko tanpa mempelajari ulang bagaimana behaviour target pasar kita. Padahal kaki lima dan ruko itu punya karakter yang sangat berbeda.

Misal, orang beranggapan kaki lima itu makanannya murah dan ruko itu mahal. Pelanggan lama juga belum tentu mau membeli jika kita pindah ke ruko karena user experience-nya berbeda. Begini kira-kira mindset kebanyakan orang tentang dua tempat tersebut:

Kaki lima à makanan murah, bebas, bisa ngomong dan ketawa keras, gak takut traktir temen, gak takut tagihan mahal, gak takut nambah nasi atau item lain, dapat minuman gratis biasanya. Dengan karakter seperti ini, tidak ada barier yang menghalangi. Semua kalangan bisa beli dan dapat makanan enak plus murah.

Mari bandingkan dengan mindset kebanyakan orang terhadap makanan yang dijual di ruko..

Ruko à makanan mahal, ada pajaknya, minuman gak gratis (teh tawar pun biasanya harus beli), gak bisa ngomong keras, gak bisa jadi andalan buat makanan sehari-hari karena mahal, yang dateng kok keliatannya banyak duit semua ya, harus banyak duit nih kalo mau makan di sini wkwk.. dsb.

Nah, terbayang tidak jika target pasar awal kita saat di kaki lima berpikir seperti itu..??

Dengan kata lain, pindah tempat sama dengan mencari target pasar dari awal lagi. Dan ini adalah tugas yang paling berat untuk setiap bisnis.

Jadi kenapa harus pindah tempat jika di tempat yang lama sudah banyak pembeli..??

Pernah tahu pecel mbah-mbah di Jogja yang stay di pinggir jalan dalam waktu puluhan tahun..?? Mereka tidak pindah selama puluhan tahun loh. Omsetnya jangan ditanya ya, yang jelas lebih besar daripada kita yang masih jadi pegawai ini hehe..

Yang sudah terlanjur pindah ke ruko bagaimana membenahinya..??

Atau mungkin ada banyak yang ingin anda benahi dari bisnis anda..??

Masih ada SEAT untuk YEA X-Pro yang insya Allah membantu anda untuk membenahi bisnis dalam 4 sektor: manajemen, keuangan, SDM, dan sistem. Tujuannya tentu untuk membantu anda meningkatkan omset dan mengembangkan bisnis.

Mentoring akan berjalan selama 3 bulan langsung bersama para ekspertis bisnis. Mau..??

Hubungi mba Dwina ya di 0822 1678 1183 atau klik yumake.id/yeaxpro untuk tahu lebih lanjut siapa saja para mentornya. Ok, sampai jumpa di Bandung..

 

Salam,

Young Entrepreneur Academy

Subscribe
Newsletter